Pages

Tidur di Haneda Airport


 
Pas kemarin mau ke Jepang dan decide to sleep at airport, gw sempet browsing tentang how’s the facility, people’s experience, recomended or not, etc. Situs yang biasa orang andalkan untuk hal seperti ini biasanya www.sleepinginairports.net yang isinya cukup lengkap tentang panduan tidur di airport. Tapi tetep aja reviewnya ga lebih dari sebaris atau dua baris kalimat. So, now I decided to make a story of my experience, paling gak biar ada gambaran tentang acara tidur di Haneda Airport.

Like all the others backpacker yang terbang ke Tokyo dengan budget airline, biasanya jam landed di Haneda Airport memang agak ga masuk akal. Landed hampir jam 11 malam, mesti lewat imigrasi dulu – yang kalau lagi ga beruntung, bisa puanjang banget – trus ambil bagasi, baru bisa keluar ke arrival gate. Selesai proses imigrasi dll, mungkin udah jam 12an lewat, belum harus ngejar kereta ke kota yang kalau ga pakai transit sekitar 30 menitan. Kalau keburu ngejar kereta sih ga papa, klo pas ga keburu males kan. Ya mending tdur di airport nunggu kereta beroperasi lagi keesokan harinya. Nah, pas kemarin gw kesana, hampir sejam lamanya antri di imigrasi karena there’s sooo many people comes to Japan at that nite. Asli, panjangnya antrian sampe keluar jalur saking banyaknya orang. Akhirnya sampai ada satu petugas sendiri yang mengarahkan antrian agar lebih cepat terurai. Kalo gak, fiuhhh, ga kebayang berapa lama lagi harus berdiri di jalur antrian imigrasi itu...
Sebenernya, semakin cepat keluar dari imigrasi semakin baik. Karena artinya kita jadi punya waktu lebih banyak untuk mereview kondisi di airport, alias nyari tempat yang oke buat tidur, heheheh.  Saingannya banyak soalnya. Kursi di Haneda Airport kebetulan sangat cocok buat numpang tidur, minimal bisa buat merebahkan badan. Jadi cukup nyaman sih sebenarnya. 

Edo Market Place yang ada di lantai 4.
Ini foto pas jam 12 malam jadi udah tutup semua :D
Semua lantai sebenarnya cocok untuk jadi ‘base’ tempat tidur. Di arrival floor yang ada di lantai dua malah ada shower room, jadi habis tidur bisa langsung mandi, hihihihi. Cuman arrival floor dan departure floor cenderung lebih ramai daripada lantai-lantai lainnya. Jadi, kalau maunya cari tempat yang sepi dan tidur beneran, yaaa mending cari lantai lain.

Lantai favorit gw, yang kemarin jadi base gw untuk tidur ada di lantai paling atas, yakni 5th floor. Disini tempatnya sepi, dan ada colokan (penting!). Wifi juga lumayan sinyalnya di area ini, jadi ga bakal mati gaya walopun traveling sendirian kayak gw kemarin. Kemudian, di area Tokyo pop town yang ada di lantai 5, juga ada toilet. Jadi sebelum tidur, gw bisa cuci muka, cuci kaki biar tidur lebih nyenyak, hahahha. Yang paling asik sih karena lantai 5 ini juga tempatnya observation deck, jadi bisa liat view airport di malam hari dan pas sunrise, ihiyyy. Pas kemarin itu, begitu kelar imigrasi gw langsung ke lantai 5 dan tinggal sisa 3 kursi doank yang kosong. Yang lainnya udah penuh diisi sama traveler lain, ada yang udah tidur, ada yang masih asyik internetan. Gak lama, ada dua traveler bule yang langsung mengisi sisa 2 kursi kosong di sebelah gw. Laris manis!
Kursi yang disediakan di observation deck.
Beli sarapan di Lawson, bisa dimakan disini nih sambil liat pesawat take off ^^
 
view dari observation deck Haneda Airport

Aman gak sih tidur di Haneda Airport? So far sih, aman-aman aja. Pas gw tidur kemarin, ada petugas keamanan yang selalu keliling di lantai 5. Tapi mereka ga menegur kita yang selonjoran di kursi, mereka cuman keliling, ngawasin kita terus pergi. Gak lama, muncul lagi, keliling lagi, ilang lagi. Udah kayak patroli lah pokoknya. Gw jadi malah ngerasa aman. Berhubung kemarin traveling sendiri, jadi memang pas ke toilet atau pas keluar ke observation deck, tas gw tinggal di kursi dan gak ada yang jagain, malas aja bawa backpack bagong kemana-mana. Dan aman-aman aja sih. Traveler yang lain juga melakukan hal yang sama. Barang –barang mereka bertebaran di kursi, sementara orangnya entah kemana.
Nyaman ga tidur di Haneda Airport? Well, ini pertama kalinya gw tidur di airport jadi I can’t compare. Cuman berdasar pengalaman kemarin, this is the best that I can expect from an airport kayaknya. Gw pribadi sih ngerasanya nyaman banget, dengan fasilitas yang ada, toilet bersih, petugas keamanan selalu keliling, dan kursi buat tidur lumayan ok. Ukuran nyaman gw adalah at least gw bisa tidur, that’s it. Dan gw bisa tidur nyenyak walopun cuman 4 jam doank. Kebangun jam 5 pagi gara-gara sinar matahari udah mulai masuk ke ruangan (iyeee, jam 5 pagi udah berasa kayak jam 9 pagi di Jakarta saking terangnya!). Dan pas gw bangun, jeng –jeng-jeng, traveler lainnya udah ilang semua, cuman tinggal gw sama dua orang lain yang masih gelesotan di kursi, hahahhahaha.

Oiya, selain di lantai lima, mungkin tempat yang agak lumayan ada di lantai 1. Di lantai satu ini, suasananya lebih gelap, jadi cukup mendukung buat tidur. Ada Lawson yang buka 24jam, jadi klo sewaktu-waktu laper atau butuh sesuatu gampang. Toilet juga deket. Yang mungkin agak sedikit mengganggu adalah suara dari eskalator yang selalu bunyi, tapi gak parah-parah banget sih. Kalau gw, cukup pasang earphone, setel lagu, biasanya langsung tidur, hehehehhe.
Overall, I has  a nice experience with Haneda Airport. Tapi, kalau memang udah niat untuk tidur di airport, menurut gw, paling gak bawa peralatan yang mendukung. Semacam bantal, dan masker mata yang bisa nutup mata pas tidur. Soalnya pas rebahan di kursi, mata kan langsung ngadep ke ceiling yang kadang silau karena sinar lampu. Bantal juga ngebantu, atau paling gak bagian tas yang empuk bisa jadi senderan biar tidur makin nyenyak. Gw pas kemarin itu bawa peralatan tidurnya Air Asia sih yang ada selimutnya segala, cuman selimut ga begitu kepake karena udah pakai jaket. Yang ada, selimut malah gw jadiin bantal, heheh. Klo ada tips lain buat tidur di airport, monggo dishare ya.. ^^

Oiya, information counter tentang Haneda Airport buka 24 jam, dan adanya di lantai 3 di departure floor. Jadi kalau mau tanya macam-macam tentang Haneda Airport atau cara menuju ke kota dari airport bisa langsung menuju ke lantai 3 ya. Selamat tidur di Airport!

6 komentar:

Fahmi mengatakan...

Setuju! lantai 5 emang paling enak buat ngesot, jangan lantai 2 arrival, eskalatornya berisik hahah *pengalaman* *ga bisa tidur* *hiks*

@dee_taa mengatakan...

*tossss* :D

jen mengatakan...

hi salam kenal :)

kayanya menarik yang di lantai 5 ya , gw waktu itu ngendon di lantai 1 dan walopun cukup nyaman tapi gw ga bisa bobo , hahaha

Dita Anggrawati mengatakan...

Hi Jen,

Salam kenal juga.
Iya, lantai 1 kayaknya lebih rame dari lante 5 ya. Klo gw sih, bgitu selonjoran dan ketemu bantal, langsung ZZzzZzz, hehehhe..

Cheers,
Dita

KENANGA15 mengatakan...

Tidur di Haneda Airport

Salam kenal Dita,

dalam tulisan Dita dgn judul tsb diatas, sempat terselip kalimat sbb : Gw pas kemarin itu bawa peralatan tidurnya Air Asia sih
yang ada selimutnya segala, cuman selimut ga begitu kepake karena udah pakai
jaket".

Kebetulan rencana keberangkatan kami nanti ke tokyo juga menggunakan AA, yang ingin saya tanyakan apakah memang dibenarkan membawa perlengkapan tidur yang ada dlm pesawat untuk dibawa turun, maaf kebetulan baru pengalaman pertama naik AA pada jam tidur. Trims.

Dita Anggrawati mengatakan...

Hi,

Kemarin itu saya beli perlengkapan tidurnya AA, yang isinya selimut, bantal dan eye cover untuk tidur. FYI, di AA kita gak akan dapat selimut klo ga pesen (alias bayar)... Yang kepakai banget yang buat nutup mata itu karena pas tidur kan ngadep ke ceiling yang agak silau. Tas Ransel saya jadiin bantal dan karena udah pakai jaket (yang kebetulan cukup tebal), saya ga pakai selimut lagi..

Hope its explain ya :)