Pages

APPLY VISA UK : Moment of Deg-Deg an



“Mau ke London?” tanya salah seorang kolega di kantor ketika melihat print out bookingan hostel gw di suatu siang. Dari nada bicaranya gw tau dia ingin memastikan selembar kertas konfirmasi hostel yang dia pegang itu benar atau gak. Gw mengangguk pelan sambil tersenyum melihat raut mukanya yang masih gak percaya. Ya, jangankan orang lain, gw aja sebetulnya gak percaya kalau gw bakalan ke London koq.



“Ini harga hotel disana?” tanya si Bapak lagi sambil meneliti kertas yang dia pegang. Gw mengintip kertas yang beliau pegang, dan baru ngeh kenapa si Bapak terlihat gak percaya. Harga hostel yang gw pesen lewat salah satu situs pemesanan hostel menunjukkan angka IDR 1.6 juta, untuk enam malam, the cheapest I can found.


“Iya Pak, kan saya stay di hostel. Cari yang murah di dormitory room.” Gw menjelaskan sekilas walaupun gak yakin si Bapak pernah mendengar istilah hostel. Gw dan teman-teman sengaja memilih booking hostel murah yang free cancellation, karena kami belum yakin dengan proses visa UK. Maklum, ini pertama kalinya kami akan pergi bertualang ke Eropa. Paling jauh, Negara ber-visa yang kami jelajahi adalah Jepang, itupun jika e-passport tidak dihitung ya (Jepang termasuk Negara yang memberikan visa-waiver bagi WNI jika menggunakan e-passport). Selain itu, daya jelajah kami baru seputaran Asia Tenggara saja. Jadi kebayang kan, dengan rekam jejak seperti itu kami nekat apply visa UK yang konon katanya lebih strict dibandingkan Schengen.

Gw pergi ke London di tanggal 5 Mei. Mulai kumpul-kumpulin dokumen buat apply visa dari Maret. Well, kalau cuman apply satu visa aja sih, ini masih cukup banget waktunya. Tapi gw harus apply dua visa : UK dan Schengen. Karena gw ga mau rugi, harga tiket ke Eropa belum tentu bisa kebeli lagi, jadi sekalian aja keliling Eropa juga, hehe. Dengan dua visa yang ribetnya amit-amit itu, sebenernya mulai apply dari Maret lumayan mepet (jangan ditiru!). Idealnya kumpulin dokumen dari January, jadi February udah masukin aplikasi visa UK (tiga bulan sebelum keberangkatan udah bisa apply visa). Nah, kasus gw yang terjadi adalah kumpulin dokumen di awal Maret, apply visa online tanggal 17 Maret (ngisi aplikasi onlinenya butuh kesabaran, total ada 10 halaman untuk aplikasi visa yang harus diisi. Kemudian bayar biaya visa USD 113. Yang ikhlas ya bayarnya..) dan dapat jadwal masukin berkas di VFS Kuningan tanggal 22 Maret (karena in between ini gw mesti ke Lombok). Dan mulailah perjalanan yang menguras adrenaline (alias bikin deg-degan) dimulai. 

Gw balik dari Lombok 21 Maret malam. Perjalanan menuju rumah gw yang katanya di planet berbeda itu membuat gw sampai rumah tengah malam. Dan demi appointment visa di VFS jam 7.30 am, gw akhirnya bangun super pagi dan sampai di kantor sebelum jam enam pagi! Kantor gw ternyata belum buka jam segitu, alhasil gw ngemper dulu di depan kantor nungguin yang bawa kunci datang. Setelah absen, gw ijin ke bos buat ke VFS masukin berkas. Gw pikir ini bakal cepet semacam apply visa Jepang, yang ninggalin berkas aja, ternyata nggak.


Sampai di VFS jam 7 pagi, ternyata sudah ramai. Tepat sebelum gw ada rombongan keluarga besar yang bakal pergi ke London rame-rame. What I mean dengan keluarga besar adalah bener-bener besar, mulai dari nenek, kakek, ayah, ibu, dan cucu-cucu yang masya Allah banyak bener. Alhasil antrian di depan gw panjang banget dan dokumen gw baru diperiksa sama petugas VFS jam 8 an lewat. Maksudnya diperiksa itu cuman diurutin ya, ga beneran diperiksa sih. Sempet agak khawatir waktu si mbak petugasnya yang mengurutkan dokumen menatap gw dan nanya “cuman ini aja mbak dokumennya?”  - hahahha minimalis banget memang dokumen yang gw masukin. Oh iya, dokumen yang gw submit itu kurang lebih seperti ini :


1.  Passport baru dan lama (yang lama kemudian dibalikin tapi fotocopynya gw tetep masukin karena disitu ada beberapa cap Negara yang sudah gw kunjungi)

2.  Dokumen aplikasi visa UK online (iya, yg 10 lembar itu)

3.  Tiket dan itinerary selama di UK

4.  Bukti bookingan hostel (yg free cancellation, just in case)

5. Surat keterangan bekerja dari kantor. Ini mesti stated kapan kita mulai kerja, dan bahwa kantor menjamin kita bakal balik lagi ke Indonesia, walopun semua expense akan ditanggung oleh gw sendiri.

6. Surat referensi bank. Gw pakai BNI yg per lembar surat referensi kena IDR 250rb saja sodara-sodara. Tapi walopun mahal, surat keterangan BNI bisa dibuat di cab mana saja dan cuman butuh waktu sehari.

7.  Fotokopi bukti keuangan tiga bulan terakhir – ini nabungnya udah enam bulan sebelum berangkat. Kebetulan rek yg dipakai adalah rek gaji jadi cash flownya lumayan lah, ada pemasukan setiap bulan. Dan gw juga melampirkan slip gaji yang ditandatangani sama orang payroll kantor, biar cocok sama uang masuk yang mampir di rek tiap bulan. Kalau biasanya rek gaji cuman numpang lewat, nah kemarin itu gw sebisa mungkin tiap bulan gaji ga diambil semua biar saldo akhirnya ga menyedihkan pas mau apply.

8. Copy KTP, KK dan Ijazah. Semua ditranslate. Harusnya sih Akta Kelahiran, tapi due to some reasons, akta gw entah kemana. Jadi gw replace dengan ijazah. Ini point yang cukup bikin deg-degan, sampai gw nanya ke UK embassy lewat web mereka. Dan dijawab oleh officernya dengan jawaban ambigu “Entry clearance officer will make  their decision based on the information that you provided, so we are unable to advise. You will need to decide for yourself which documents best show you meet the Immigration Rules”

9.  Asuransi perjalanan. Ini ga wajib, tapi gw lampirkan juga soalnya udah sekalian beli buat the whole trip.

Setelah diurutin, gw harus nunggu sampai nomor gw dipanggil di loket. Di loket, petugasnya cuman copy dokumen-dokumen gw dan passport lama gw dibalikin karena katanya ga perlu. Nah, klo pas apply ditawarin beli SMS service, mendingan ga usah ya.  Kemarin itu gw beli dan ga ada sms sama sekali yang masuk sampai gw ambil passport lagi. Lumayan rugi IDR 25rb, hiks.


Abis dari loket, masih harus nunggu lagi untuk diambil foto dan scan sidik jari. Jadi klo apply visa UK, ga usah bawa foto gak papa, lumayan ngirit lah ya, hahahha. Begitu selesai, udah deh pasrah. Proses aplikasi visa UK konon memakan waktu antara 10-15 hari kerja, bisa lebih cepat atau lebih lama. Ini adalah saat-saat dimana makan terasa gak enak dan tidur pun gak nyenyak. Setelah submit aplikasi visa itu gw mulai browsing-browsing apa yang bisa dilakukan jika visa ditolak. Iya, as parno as that.

Sampai akhirnya gw dapat email tanggal 5 April jam 6 sore, yang menyatakan kalau visa sudah selesai diproses dan bisa diambil di VFS (klo diitung-itung 9 hari kerja soalnya sempet ada hari raya Nyepi di tanggal 28 Maret). Deg-deg annya pool sampe gw masuk di VFS keesokan harinya dan antri ambil passport aja masih deg-deg-an banget. Rasanya langsung lega begitu lihat visa UK nempel manis di passport. Alhamdulillah. Walopun cuma 6 bulan dikasih multiple entry. Gw sempet duduk di ruang tunggu VFS agak lama sambil ngeliatin visa, antara percaya ga percaya. Visa UK lolos! Padahal belum pernah kemana-mana juga. Gw inget nulis di visa aplikasi kalau gw pingin ngeliat tower bridge dengan mata kepala gw sendiri dari sejak jaman kuliah. Mungkin entry clearance officer nya kasian juga ma gw, yang udah mimpi sekian lama, hahahhha.

Tidak ada komentar: